Home | Kriminal | Teriakan dan Tangisan Hiteris Tuti Atika Saat Ditangkap KPK

Teriakan dan Tangisan Hiteris Tuti Atika Saat Ditangkap KPK

LampuMerah Teriakan dan Tangisan Hiteris Tuti Atika Saat Ditangkap KPK – TANGERANG – Sebelum terjadi Operai Tangkap Tangan (OTT) KPK, Panitera Pengganti, Tuti Atika bekerja seperti biasanya di Pengadilan Negeri Tangerang, Senin (12/3/2017).

Ia tampak sibuk bolak-balik dari ruang kerjanya.Dan wanita ini terlihat tergesa – gesa membawa sebundel berkas.Dengan rambut tergerai, nafasnya tersengal-sengal keluar dari Gedung PN Tangerang siang itu.

Tak berselang lama, Panitera Pengganti ini kembali memasuki ruang kerjanya.

Ia menjinjing tumpukan kertas dengan derap langkah cepat.

Menjelang sore lewat dari pukul 15.00 WIB kegaduhan pun mulai terasa di lokasi tersebut.

Sejumlah petugas Komisi Pemberantasan Korupsi menggeruduk area Gedung PN Tangerang.

Mereka mendatangi ruang kerja Tuti Atika.

Sontak Tuti pun terperanjat.

Ia kaget bukan kepalang dan menanyakan apa maksud rombongan KPK ini mendatangi ruang kerjanya.

Situasi kala itu benar-benar menjadi ramai.

Terlebih saat petugas KPK secara terang-terangan menjelaskan maksud serta tujuannya.

Tuti terjaring operasi tangkap tangan oleh lembaga antirasuah ini menjelang petang.

Petugas langsung melakukan pemeriksaan dan menemukan berbagai barang bukti.

Bahkan tumpukan uang jutaan rupiah didapati saat proses OTT tersebut.

“Bukan saya pak, bukan saya,” teriak Tuti kepada petugas.

Ekspresi tegangnya semakin menjadi-jadi.

Bahkan jeritannya terdengar lantang.

“Beneran itu bukan saya pak, bukan uang saya. Saya hanya disuruh Bu Wahyu,” ucapnya sambil meronta.

Wahyu yang dimaksud yakni Hakim senior di PN Tangerang.

Nama lengkapnya yaitu Wahyu Widya Nurfitri.

Wahyu dan Tuti diduga menerima suap atas kasus perdata yang sedang ditanganinya.

Bahkan KPK mengamankan tujuh orang dalam OTT kemarin.

Selain mencokok Wahyu dan Tuti, ada pihak swasta lainnya yang dibekuk petugas.

Saat akan dibawa petugas KPK, sikap Tuti pun semakin aneh.Sehabis teriak-teriak, Panitera Pengganti ini menangis histeris.Bahkan seakan-akan seperti kesurupan.

Kendati demikian, petugas menggelandang Tuti ke Kantor KPK guna pemeriksaan lebih lanjut.

Petugas sempat menggeledah ruangan kerja Tuti dan melakukan peyegelan pada kemarin malam.

“Di lacinya ada juga uang Rp 5 juta, tapi dia ngakunya itu uang arisan,” ungkapnya.

 

 

Facebook Comments
casino online terpercaya

About Admin

Check Also

Pernyataan Saksi Lihat Darah Ella yang Tewas Penuh Luka Tusuk

LampuMerah – Pernyataan Saksi Lihat Darah Ella yang Tewas Penuh Luka Tusuk – Deni Irawan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *